Thursday, January 7, 2016

Tentang Nebeng

Kok udah nikah masih nebeng di rumah ibunya?

Calling out my team nebeng ....
Sering dengar ini ngga?

Gw? Sampe pegel kuping..

Biasanya emak yang jawab tuh pertanyaan tante-tante..atau oom-oom..soalnya kalo gw yang jawab jadi sinis hehhehehhehe...

Gw sama farid nyebutnya bukan nebeng tapi ngontrak karena kita "bayar" juga hehehhehe..

Ada kontribusi kita di pengeluaran bulanan walaupun yeaaaa ga banyak, jadi ngga "nebeng-nebeng" amat (bisa aja ngelesnya)

Kenapa nebeng?

Awalnya karena memang belom mampu beli rumah sendiri kalaupun  mampu, lokasinya wasalam jauhnya (baik itu dari kantor farid ataupun rumah emak)

Selanjutnya ternyata alasan lain muncul...bokap ngga bisa jauh dari cucunya. (Waktu itu rayden belum lahir..pas rayden lahir juga bokap maunya rayden disini tapi kan ngga mungkin karena sudah ada rumah sendiri)

Alasan lainnya..bokap nyokap bilang kalau anaknya cuma dua.
Adek gw dengan kerjaannya sebagai pilot, susah kalau lagi kerja dan bokap nyokap butuh sesuatu..
Kalo gw kan ngga ngapa-ngapain jadi bokap nyokap bisa gw urusin "full time". Contohnya kaya waktu itu jam 2 pagi bokap sakit dan harus ke UGD, mungkin kalo ngga serumah dengan sifat emak babe gw yang ga suka nyusahin orang...bisa2 bokap tahanin sakitnya sampe besokannya atau minum obat warung..

Alasan terakhir dari emak

Kalau dari kampung emak biasa yang "jaga" rumah keluarga itu anak perempuan pertama di keluarga itu.
Kakak-kakak sepupu gw udah ngelakuin itu semua..bahkan uwak-uwak gw semua juga gitu.
Apapun alasannya perempuan-perempuan ini harus jaga rumah keluarganya dan biasanya suaminya nurut karena di kampung emak adatnya itu matrilineal (walaupun udah dimodifikasi dan lebih modern)

Gw sih happy-happy aja karena satu sisi pas ava bayi dan gw harus lanjutin sekolah, nanny gw diawasi oleh banyak mata dirumah.
Dan ketika sekarang ava sudah agak besar dan misalnya gw harus ngemc atau ada kerjaan dan farid ga bisa pegang ava..ada kakek dan neneknya yang bisa bantuin jaga. walaupun ini jaraaaang banget karena pas gw hamil emak gw bilang

"yang mau hamil kamu, yang mau punya anak kamu, yang urus dan jaga anakmu
..ya KAMU! Bukan mami!"
(Jadi emang doi ga pernah mau ngurus ava lebih dari 1 hari)

Makanya kalo dia minta gw beranak lagi gw bisa balikin "yang minta cucu itu mami, mami mau urus cucunya ngga? "

*-* jawabannya sudah bisa ditebak kaaan

Farid gimana dengan keputusan ini ?
Dia sendiri tau kalau kita ngga ada dirumah, emak babeh ngga ada yang urusin, apalagi bokap gw kalo ga ada yang temenin makan , ya ngga bakalan makan (sigh*)
Dan nyokap bokap gw sayangnya parah banget sama farid, lebihan daripada sayang dan perhatian ke gue...dih!

Dan alhamdulilah gw yang tinggal di lantai 2 ini jadi kaya apartemen tipe studio sendiri diatas ...plus ruang tamu dan kamar main buat ava..masih ada privacy area.

Dukanya?
Banyakkkkkkk....salah satunya karena mungkin emak ngerasa ini rumah dia, kadang suka nyeletuk kata-kata yang  bikin gw sakit hati.  Dan suka lupa kalo gw bukan "nebeng" dan gw ga pedulian sama rumah ini.

Biasanya ini sering terjadi dan biasanya jadi berantem deh gw sama emak, dimana ujungnya gw yang harus minta maaf karena kalo gw memutuskan cabut dari sini, mungkin agak jarang sakit hati tapi malah kepikiran melulu...

Kalo lo baca mungkin bisa bilang "daripada berantem yaudah beli rumah deket nyokap" .... sudah dicari dan sudah usaha, harganya wasalam.

Sementara begini aja dulu deh hahahah mellow banget ya, tapi Ava aja bilang "Ava mau dirumah ini aja jagain akung uti terus"

Jadi gw ini "ngontrak" sambil jagain emak babeh, salah satu hal yang "i am good at it" . Siapa tau ujungnya surga karena "sudah" berusaha jadi anak yang baik.. amieeen...

Masalah hati?
Sabar-sabarin deh, paling cuma bisa nangis kalo emak lagi keluar judesnya dan lagi-lagi lupa kalau anaknya punya perasaan huhuhu...
Ga tega kalo ngadu ke babeh nanti dia kepikiran teruuuus sakit (amit2)

Postingan mellow ini untuk mengingatkan gw dan farid...

Apapun yang terjadi..Ava dikemudian hari ketika sudah nikah TIDAK BOLEH TINGGAL DIRUMAH GW...
Gw akan nabung dan beli rumah persis sebelah-sebelahan...mau dibobol bikin pintu kecil atau apalah terserah, yang pasti tidak serumah.
Gw ga akan pernah tau, mungkin nantinya mulut gw akan keluar kata-kata yang nyakitin hati ava kalo-kalo dia jadi nebengers. Dan gw ga mau nyakitin hati dia cuma karena hal sepele dan kecil.

Buat teman-teman yang punya rumah sendiri dengan semua kebahagiaan dan kesulitannya, bersyukurlah!
Karena ada orang-orang kaya gw yang pengen tinggal sendiri tapi ga bisa (dengan berbagai alasan)...


Sabar ya riend dan teman2 nebengers..

#Sabar2016

3 comments:

Mima said...

Lama jadi silent reader baca ini jd gatel komen

Nyokap gw bahkan dari gw SMA udah bilang klo nikah gw ga boleh keluar rumah.
sebelum nikah sebenernya udah nyicil rumah keciiiil di antah berantah depok supaya ngerasain punya rumah sendiri, suami udah ada apartemen yg lbh tengah kota, tapi tetep kita ga boleh tinggal disitu malah skrg dikontrakin.
Karna ya samaaa.. Dlm agama gw kata ustad2 yg berkewajiban jaga ortu itu anak laki. Tapiii mnrt gw dan keluarga yang bisa jaga org tua dengan sabar yaa anak cewe. Walaupun nyokap bokap menurut gw tipe mertua yg ga rese, dan kakak ipar gw mantu yg baik yang namanya hubungan mantu cewe sama mama mertua pasti adaa aja up and downkaan.. Daripada2 ya mending cewe yang ngalah..

Jadi curhat jugaa hahaha ya intinya sihh harus bener2 sabar lah ngadepin omongan orang dan nyokap sendirii,, kan beliau juga sabar bgt dulu sama kitaa ��

Mira said...

Hiks.. I FEEL YOU.. *pake caps lock* Udah abis kata-kata deh. Eh tapi gw pun simalakama. Pengen pindah tapi kalo pindah, artinya.............. MIL pindah sm gw... I prefer living with my mom. Rather than.. Ah ya sudahlah..

arienda sapari said...

@mima hi silent reader heheheheheh bener beliau juga sabar sama kita, nebengnya demi kebaikan kan yaaa hehehehehe makasih loh curcolnya :))

@mamir ah ya sudahlah....olahraga aja hahahahahahhaa