Saturday, January 9, 2016

Episode : Dokter Gigi untuk kami :P

Hey hoooo...

Akhir-akhir ini banyak yang nanya tentang gigi ke gw. Bukaaaaan karena gigi gw rapih, tapi karena kok gw sekeluarga rajin beneeer ke dokter gigi hehehehe....

Bulan lalu bokap gw tiba-tiba giginya copot dan ternyata patah didalam, emergency karena doi baru turun pesawat dan udah ngga bisa makan karena sakit banget.  Dibawa ke dokter gigi terdekat (terima kasih teman-teman seantero socmed yang sudah bantu carikan dokter). Ternyata giginya patah didalam ya makanya copot tp ga bisa jadi dia goyang-goyang gt. Dokter giginya bilang kondisi gigi bokap parah banget. Bokap ga pernah scalling dan ga pernah perawatan lagi plus dia ngerokok berat..duuuuh....sebagai catatan bokap ini trauma dan takuuut sama dokter gigi banget (waktu kecil dokter giginya nakutin banget dan yeah perawatan apapun jaman dulu di dokter gigi pasti bawaannya ngilu dan kurang nyaman yaaa plus bau2 gt)
Plus bokap ga bisa sama odol atau peralatan gigi yang ada baunya, langsung mau muntah (wong bertahun-tahun aja odolnya maunya merk itu doang)...

Minggu lalu setelah dibujuk bapak gw mau ke dokter gigi yang teman gw juga, untuk scalling gigi.  Gw udah kasih headup ke temen gw ini kalau bapak gw sensi dan trauma dokter gigi.
Kondisi giginya parah banget (kondisi gigi ya difoto satu-satu sebelum scalling *canggih bgt ya dokter gigi sekarang*) tapi dokter giginya membuat bokap gw tenang karena ngga nakut-nakutin, buktinya bokap gw minggu depan mau tuh balik lagi untuk perawatan...

Urusan gigi ini menurut gw penting banget. Apalagi urusan takut dokter gigi...

Gw sendiri waktu SD harusnya pakai kawat gigi, tapi dokter gigi gw membuat suatu percobaan ke gw dan beberapa temen gw (dokter gigi kita adalah dokter gigi Garuda yang sudah sangat dikenal seantero karyawan hehehhehe)
Gw ini giginya kebanyakan sampe ada gingsul dan beberapa gigi maju mundur deh.
Gigi gw dicabut sampe 4 (2 atas dan 2 bawah) kemudian pake kawat lepas pasang gt deh apa namanya yak..cuma bentar...gingsul gw ilang dan gigi gw mayan deh ga numpuk-numpuk kaya gigi hiu hehhehehhee..

Pas gw umur 19 tahun gw operasi gigi bungsu kiri dan kanan. Total gigi gw yang diambil ada 6 yeah hahahahah banyak jugs.
Setelah gw ga dicover kantor bokap, ge cari dokter gigi sendiri. Beruntungnya gw setelah gw ga dicover kantor bokap adalah pas gw umur 25 tahun dan ketika itu banyaaaak teman gw yang sudah jadi dokter gigi dan praktek di clinic.

Suami gw juga tipe orang yang ga takut dokter gigi karena dia tau dari gigi itu bisa banyak penyakit.  Dulu dia trauma sama dokter giginya, makanya pas udah bisa cari duit sendiri dia cari dokter gigi sendiri deh.

Nah pas ava kita berusaha cari dokter gigi yang ava nyaman dan ngga takut. Beberapa kali gw bawa ke teman-teman gw yang dokter gigi, ternyata ava milih 1 dokter gigi yang adalah ibunya teman tk dia (dan juga teman sma gw)..bahkan ava pernah pas gw lagi kena typhus jadi bedrest, si ava giginya goyang banget, pulang sekolah supir gw yang jemput ava telepon gw dan bilang ava minta ke rumah dokter gigi karena minta giginya dicabut.
Lah!!! Gw bilang ga ada yg nemenin, tunggu papi aja nanti malam (temen gw si Drg.Eya ini praktek di rumah jadi jamnya agak fleksibel..)
Ava bilang "ga mau sekarang aja, ngga apa-apa kok ava sendirian, mommy tenang saja"

Gw panik telepon temen gw dan ga lama dia wa gw kalo gigi ava udah dicabut dan bener si ava masuk ke ruang praktek sendirian dan langsung mangap minta cabut.

Bapak gw pas denger aja langsung keringet dingin (wong dia aja ke dokter gigi harus gw temenin). Dia bingung mau nyusulin cucunya tapi dia juga takut bahahhahahahhak

Sampe rumah ava bilang giginya udah beres dan lain kali ngga apa-apa.dia cabut gigi atau ke dokter gigi sendiri asal dokternya tante Eya

T_T kokkkk kamu cepet bener gedenya

Satu sisi gw bersyukur karena gw sama farid berhasil membuat ava ngga takut ke dokter gigi. Bahkan pas  gw abis scalling si ava malah minta di cek giginya tanpa disuruh hihihi...

Intinya menurut gw, kita harus coba beberapa dokter yang bikin anak kita nyaman.  Pastikan ngga ada pemaksaan dari kita dan tunjukin kalo gigi tidak dirawat jadinya kaya apa, kalo ada foto teman yang berani ke dokter gigi bisa jadi penyemangat juga :).

Untuk dokter gigi kalo ditanya mana yang paling ok menurut gw, tergantung kenyamanan elo aja.  Memang perawatan gigi mahal yaaa, tapi kalo sakit karena gigi juga lebih mahal lagi loh...

Gw sekarang maksain banget bokap nyokap dirawat giginya karena dari gigi banyak penyakit yang bahaya dan gw takut aja gw nyesel kalo cuek sama gigi mereka padahal teman gw dokter gigi lebih dari 10 orang (bahkan diantaranya suami istri pula)

Penyakit apa dari gigi.??

Coba baca disini nih
Bahkan kapan itu gw cerita sama temen gw yang dokter gigi, banyak perempuan yang susah hamil ternyata giginya butuh perawatan banget karena ada bakteri yang bisa menyebabkan susah hamil dan bakteri ini bisa bikin keguguran ...serem yaaa

Ini dibawah adalah list dokter-dokter gigi yang merawat gigi keluarga gw. Gw masukin instagramnya yaaaa kalau memang mau ke mereka email gw nanti gw kasih tau nomer tlpnya

Drg. Eya yuda , praktek di rumah di area arteri pondok indah (@eyayuda)

Drg. Dio (suaminya drg.eya) farid pasang kawat gigi sama doi.

Drg. Ihsan rizal, praktek di JnJ dental clinic di radio dalam (website) dan di cibubur (@ihsanrizal)

Drg. Fatimah tadjoedin,  praktek di kemang medical care (kmc) spealis Periodontologi.

Drg. Sabai, praktek di IdentalCare di area kebayoran baru (@identalcare) atau ke websitenya

Naaaah.... dokter gigi sekarang canggih dan nyaman kok..yuk rajin ke dokter gigi

1a12752f3dbc7d4bd2f80666a17c2d11

No comments: