Tuesday, March 28, 2017

kutuan !

Hari ini siyoook baca wasap group yang isinya mamak-mamak diluar sekolah si Ava.

"ADUH ANAK GW KUTUAN"

ga nunggu lama gw langsung japri secepat kilat untuk treatment kutu, karena gw inget kejadian tahun lalu persis,

Ava dipulangkan dari sekolah karena ditemukan telur kutu di rambutnya. (HIIIH)


tahun lalu itu gw ada kerjaan ngemsi di jakarta pusat, gw harus standby dari jam 8 pagi, event baru mulai jam 10an dan perkiraan selesai jam 4 sore.
Eventnya panjang dan gw menitipkan Ava berangkat sekolah diantar bapake.
Jam 8 gw udah rapih dan siap manggunglah, bulu mata 15cm sudah dipakai segala, rambut sudah di blow habis-habisan lah.

jam 9.30 hp gw bunyi dan nomer telepon SEKOLAH Ava. Bu Guru walikelas telepon gw menceritakan bahwa hari itu adalah hari pemeriksaan Kuku dan Rambut.
Ketika Rambut Ava diperiksa, bu guru dan pak guru menemukan beberapa TELUR KUTU di rambut bocah.
Dan sesuai dengan aturan sekolah yang ada di buku panduan (dimana isinya gw cukup hapal),
Ava harus dipulangkan sekarang juga dan tidak diperbolehkan sekolah sampai rambutnya bebas kutu.

GONJREEEEENG!...

posisi gw ga memungkinkan gw jemput Ava, karena 30 menit lagi gw harus mulai event, bapake udah di kantor (lokasi kantornya lebih jauh lagi dari posisi gw),
akhirnya gw bilang bu guru bahwa Ava akan dijemput supir neneknya dan hari ini juga akan gw treatment.

sementara supir emak menuju sekolah Ava dari rumah, gw telepon ke bapake, gw minta dia ijin pulang cepat dan langsung bawa anaknya ke salon anak di bintaro yang konon ada treatment buat kutu.
sambil sibuk atur ini itu dan siap-siap mau naik panggung, gw sempetin tanya sahabat gw treatment dia buat anaknya pas kutuan apa (gw tau doi orangnya apik dan tipe mamak horor kaya gw).

Setelah Ava dijemput, dia pulang dulu ke rumah dan gw telepon dia ke hp supir gw dan gw jelaskan situasinya, bahwa gw harus kerja dan bapake baru bisa pulang ke rumah jam 12.
sementara dia di rumah dulu, makan dan istirahat, nanti akan dibawa ke salon anak-anak sama bapake.
alhamdulilah anaknya ngerti dan gw sempat khawatir dia di "bully" di sekolah karena ada kutu.
pas gw tanya lewat telpon kata dia "teman-teman semua sedih karena Ava dipulangkan, dan kasihan karena Ava ada kutunya, semua dadah-dadah dari jauh sambil bilang semoga Ava bisa cepat sekolah lagi" [BENERAN YA SEKOLAH ANAK GW...ROMANTISSSSS.....makin cinta!]

gw lapor bu guru treatment yang akan gw lakukan ke Ava dan gw ijin besok Ava belom gw sekolahkan sampai gw yakin rambutnya bebas kutu.
sementara itu gw ngemsi sambil garuk-garuk kepala karena parno ada kutu jalan di kepala gw dan di rambut gw yang udah KECE BADAI...(gw sambil mikir jangan-jangan saking hebohnya blow-an rambut gw si kutu ga berhasil keluar nih hihihihihih)

oh kalau kutuan ga bisa sembuh dengan hanya di shampooin aja, atau ada cara ekstrim yang semprot rambut pake obat semprot nyamuk dan ditutup showercap (ini mamak gw gila banget, dia pernah giniin pembokat karena kata emak kutunya sampe jatuh ke makanan...AAAAAAAAPPAAAAA)

nah kemarin Ava treatmentnya cukup kompleks, ini treatmentnya gw tulis yaaa...

1.Bawa segera anak ke salon yang ada treatment menghilangkan kutu rambut (di kidd*Cu*s katanya bisa juga, kemarin sih gw bawa ke salon Snipp*t bintaro).
di salon nanti anak akan ditreatment : rambutnya pertama disemprot pakai obat gt terus dibungkus 20 menit, setelah itu dicuci bersih, ketika sudah dicuci bersih di blow dan mbak-mbaknya akan miritin telur n kutunya satu-satu pakai tangan, setelah pakai tangan akan disisir pakai sisir kutu, terakhir rambut si anak akan dicatok tipis-tipis, tujuannya biar kalau ada telur kutu yang tersisa isinya sudah "hangus".

udah? TENTU BELOM DONG, karena kalau sampai ada telur kutu "hidup" yang lolos walaupun 1 butir, itu kalau menetas, dalam waktu 1 bulan rambut bocah akan dipenuhi kutu lagi. 1 induk kutu bisa bertelur sampai 150 telur dalam 1 bulan (rupanya dia ga mengenal KB dan biaya sekolah mahal ye). walaupun dalam 1bulan si Induk akan mati...anak-anaknya akan menetas dan dalam waktu 2 minggu mereka akan bertelur lagi..HIIIIIH AKU BAYANGINNYA MAU PINGSAN!
makanya treatmentnya ngga selesai hanya 1 hari, treatment untuk anak atau orang yang kena kutu ini berlangsung lebih dari 3 minggu. (lama ye, iyalah,,daripada muncul lagi kutunya!)

2. jangan pakai KIMIA..walaupun katanya aman, tetep aja kulit anak kan sensitif. kalo buat mamak atau bapaknya sih pake aja hahahahaha tapi buat yang kulitnya sensitif mending ikutin cara ini aja,
beli CUKA APEL di supermarket. Gw beli cuka apel yang fotonya ada dibawah ini
IMG-20170328-WA0032

kenapa merk ini? nemunya yang ini dan botolnya gede hahahahhahaha...
jadi si cuka apel ini (harus dikocok dulu ya), bikin cairan "creambath"nya.
bahan2nya :
1 tutup botol cuka apel
250ml air keran
1 baskom ukuran sedang / gayung juga bisa
1 showercap
1 handuk kecil tipis yang rela dikorbankan (gw sih handuk goodmorning salon gt)
2 jepitan bebek

si cuka apel dan air dituang ke baskom atau gayung, aduk2 sampai campur semua. JANGAN TANYA BAUNYA YA...KECUT BANGET, tapi yakin deh ini ampuh dan bis angobatin kutu, ketombe, kulit kepala sensitif.

setelah cairan jadi, dituang ke rambut bocah, biasanya si Ava gw suruh duduk di kamar mandi dan kepalanya nunduk, jadi air tetesannya jatuh ke lantai kamar mandi dan ga bau dimana-mana.
tuang ke rambutnya yang rata ya, kemudian di kucek2 biar semua area rambut dan kepala kena. airnya diperas dikit, terus rambutnya kalau panjang dijepit pakai jepitan bebek dan bungkus pakai showercap. biar cairannya ngga netes gw biasanya pasangin handuk kecil dibatas karet si showercap dan gw jepit (kaya kita pas creambath aja gt)..tetesan air akan jatuh ke handuk dan anak bisa kesana sini main hehehe.
diemin 15-20 menit kemudian bilas bersih pakai shampoo. biasanya bau KECUTnya awet sampai 1-2 hari, tapi demi si kutu kabur,,,hihihi
treatment ini diulang setiap 1 minggu ya. setelah rambut kering tetap sisir pake sisir serit dan liatin rambutnya satu-satu kalau masih ada telurnya langsung ambil dan PITES!!!!

Ava sampe detik ini masih treatment gini tiap 1 bulan, efeknya selain kecut (gw selalu treatment di hari Jumat jadi kecutnya ga pas dia sekolah) rambut ava jadi lebih tebal dan mengkilat. Gw sama bapaknya juga treatment ini jangan sediiiih,,dan buat gw yang kulit kepalanya sensitif, kena hairspray aja bisa jerawatan loh kepala gw, treatment cuka apel ini sembuhin kulit kepala gw dalam waktu cepat.

3. Gw dikasih tau sodara gw buat beli shampoo dan spray obat anti kutu. namanya shampoo anti kutu T*mb0n4n . gw pesen online sih di websitenya langsung tapi kok akhir-akhir ini dia bilang stocknya habis, jadi gw dulu beli stocknya banyak banget buat 1 tahun hahahahha, sampai hari ini Ava pakai shampoonya tiap seminggu sekali. kemarin habis gw beli di Tok*pedia sih.
IMG-20170328-WA0028
dan ini spraynya...gw pakein kalo Ava abis berenang atau main ke daerah mencurigakan hehehehhehe

IMG-20170328-WA0030

4.Cuci semua sisir dan topi, kemarin sih gw sampe vacuum semua bantal dan kita serumah ikutan treatment kutu pakai si cuka apel dan shampoo kutu. semua barang-barang Ava di sekolah gw bawa pulang dan cuci.

walaupun induk kutu kalau berada diluar kepala n rambut dalam 2 hari mati. Kalo pas sial terus baru 1 hari loncat ke rambut kita kan MAYAN YAKKKK...

itu aja sih, gw setelah tau Ava kutuan, gw info ke kelas dan SAY SORRY kalau ada yang ketularan, plus gw minta emak-emak untuk cek rambut anaknya, gw ga tau ketularan siapa dan dimana, yang jelas orang rumah ga ada yang kutuan,
beruntung sekolah Ava ini sekolah sayang teman, jadi ibu-ibunya ga saling bully dan info seperti ini menurut gw harus disebarkan karena kalau ada teman yang ternyata kutuan ga dikasih tau, teman lain kena ya siklusnya rauwis-uwis..pasukan kutu bisa lebih banyak daripada warga DKI nantinya. :p

segini aja..mudah-mudahan info ini berguna,
dan ngga perlulah motongin rambut bocah, ciyan tauuuu....dan ga ngaruh kalau dipotong karena telur kutu itu adanya 3-5cm dari akar rambut,
ya pilihannya di gundulin sih :( tapi masa anak perempuan gundul yaaaa....

so far sudah 1 tahun Ava bebas kutu, tapi kami tetap parno jadi tetap treatment terus hehehehe...

kalau udha cobain treatment diatas dan berhasil kabarin yes...

Sunday, March 26, 2017

pilihan

*disclaimer : bukan postingan PILKADA... (pada suka sensi deh ah)

its that time of the year,

ketika sekolah bocah mau adain year end performance alias PENSI. Dan lo ada di opsi : iya dan tidak.
IYA : menjadi panitia dan (kemungkinan besar) akan menghadapi drama yang kurang lebih sama.
TIDAK : menjadi panitia dan memilih pasif karena "trauma" drama..


dan kemudian dua opsi itu dikaji lagi, karena ketua panitia tahun ini masuk ke dalam "inner circle" gw.
Salah satu orang yang sudah gw anggap sahabat, masa gw ga bantuin? dimana gw tau gw BISA BANGET bantuin.
dan masa gw TEGA , ini acara demi anak-anak, buat anak-anak, dari anak-anak. Ngga ada status atau klaim dari ortu yang bisa bilang "acaranya keren karena gw nih" (at least not me).

Tahun lalu gw cukup babak belur dan trauma berat, dipermalukan di depan publik padahal bukan buat gw juga.
Tahun ini?
Farid cuma bilang "kalo kamu ngga jadi panitia, kamu tega? temen kamu loh ketuanya, dia udah sampe japri kamu khusus."

masalahnya bukan tega ga tega..

pilihan gw hanya iya dan tidak.

kalau tega? pasti ga tega, biar muke gw jahat dan mulut gw nyinyir.
Gw ini hatinya serapuh oppa-oppa di Drama Korea yang bisa nangis kapan aja.
pasti ga tega kalo gw sampai lihat teman-teman gw ribet dan drama menghadapi urusan pensi-pensian ini.

tahun lalu gw kirim surat panjang bener ke Kepsek.
isinya keluh kesah dan semi curhat 7 lembar tentang "kerjaan" gw sebagai relawan aka panitia pensi.
saran dan keluhan juga gw masukin demi kepanitiaan yang lebih baik.
tidak lupa ditutup dengan paragraf.

"Tahun depan saya duduk manis di kursi penonton ya bu, biarkan orangtua lain yang tahun lalu belum menjadi panitia dikasih giliran"


EEEEH...EMANG JALAN TUHAN ADA AJEEE...

Kepsek kali ini ngga minta gw jadi panitia, tapi sahabat sendiri yang minta...

sedangkan orangtua di angkatan gw yang tahun lalu ngga jadi panitia, tahun ini? boro-boro, untuk terlibat di fundraising aja susah banget.

ya sudahlah nyemplung.
mau dibilang isinya "genk"nya sendiri kek, gw ga peduli juga..
pertanyaan gw :
ketika email untuk tawaran menjadi relawan apakah lo mengajukan diri?
ketika email ajakan fundraising ada, apakah lo gerak cepat untuk ikut serta?

belum drama dan nyinyir dari yang non panitia dan backstabbing dari orang yang (nyangka) ga disangka.
terserah deh, sekarang semuanya tinggal pilihan kok.

pilihan :
*lo mau ikut berperan atau engga (ga perlu jadi panitia, semudah membayar pesanan merchandise tepat waktu juga peran)
*lo mau cuek dan ga peduli..karena yang sekolah adalah anak lo bukan elo (dan lupa kalau sekolah kita adalah sekolah komunitas, dimana hammpir semua ortu dikasih surat bermaterai untuk ikut serta dalam semua kegiatan sekolah)
*lo mau nyinyir dan sibuk fitnah sana sini dan sibuk jadi pihak lawan juga ga masalah...

kalau pada akhhirnya orangnya "itu-itu" aja, pasti orang-orang ini yang pilihannya hanya 2 kaya gw
YA atau TIDAK





drama ini masih panjang, acaranya masih bulan Mei..

semoga semua lancar dan drama diluar kepanitiaan cepat berakhir.



**************************************
tulisan ini buat yang dari dulu entah kenapa selalu dihantui jadi panitia, pengurus, tim sibuk, seksi repot...
dan ketika sudha jadi emak-emak masih ada beginian ditambah drama mulut emak-emak nyinyir...


semangat!

Minta maaf

Siapa disini yang susah banget minta maaf? Ga mau ngaku? Gw termasuk orang yang susah minta maaf. Egois banget dan gw selalu yakin gw hamp...