Sunday, July 1, 2018

Memang harus begitu

Ketika banyak temannya yang nanya
"Kok lo sekarang kerja lagi"

Jawaban gw "udah boleh sama Farid".

Karena gw malas mendapat tatapan sedih atau komentar mellow. Sudah kelar sedih2annya, sekarang waktunya action (ala-ala kampanye ya).

Dimulai dari tahun lalu.
Kami mendapat cobaan yang skalanya cukup membuat air mata terkuras dan emosi jiwa raga (kalo bisa mukulin sansak-perumpamaannya jadi seperti ini : sansaknya gw pukulin sampe isinya pecah berantakan) .

*sebelum pada Julid.
No ! Ga ada urusannya sama orang ke 3 ..

Alasan terbesar adalah kebulan dapur kami terganggu.
Cukup parah sampai gw n kangmas membuat backup plan .
(Ya namanyapun saya Libra ya, mau tidur aja dasternya ada backup plannya *_*).

Gw masih belum bisa cerita detailnya, intinya semua back up plan dipikirkan masak2.. dengan bercucuran air mata-ngayal sambil ngakak-berantem jejeritan dan lainnya.

Intinya adalah kali ini gw harus kembali bekerja demi keamanan sandang-papan dan pangan , sementara kangmas menyelesaikan urusan yang harus diurus.

Yang terberat adalah kasih tau Ava (dan juga diri gw sendiri sih) bahwa ada beberapa hal yang harus berubah . Seperti : les yang dirasa tidak terlalu perlu dihentikan , mengurangi nongkrong di mall (karena sesungguhnya.. bayar parkir aja mahal lho) , nonton di bioskop ngga di hari weekend dan nontonnya di studio biasa (sesungguhnya kami rodo hobi nonton di premiere karena agak ngga julid sama penonton lain yang suka kurang manusiawi)  dan lain-lain.

Paling berat sih ketika bilang sama dia bahwa Mommy Senin sampai Jumat harus ngantor , dari pagi bahkan sampai malam. Kemungkinan Mommy berangkat Ava belom bangun dan pulang Ava sudah tidur. Tapi ada Papi kok yang "gantian" ngurus Ava.

Dan responnya anak ini hebat banget..gw ngga nyangka sih..
kata dia "gapapa dong mom, kan dari Ava lahir sampe sekarang Papi kerja terus, Mommy yang urus Ava. Sekarang gantian biar papi istirahat dan Mommy bisa seneng-seneng siaran lagi deh..kan dari dulu Mommy selalu bilang pengen siaran lagi"
Alhamdulilah.....ga salah didik ya siz

Cuma sekali dia protes, ketika ibu2 lain di sekolah jadi panitia, kali ini untuk pertamakalinya ibunya tidak jadi panitia di sekolahan. Hanya tamu (bahkan sempat terancam tidak bisa datang karena ada urusan kantor).
Sisanya dia santai.

Suami gw ? Seperti yang gw bilang , plan ini sudah dipikirkan sangat matang. Semua jadwal dan urusan Ava n Rumah gw kasih dengan detail ke kangmas.
Sampai hal kecil kaya oil-oil kesayangan gw sehari-hari gw share buat dia bawa-bawa karena sekarang dia yang "pegang" Ava.

Hal terberat selanjutnya.
Memberi tau orang tua kami.
Alhamdulilah semua mendukung keputusan kita dan siap menjadi bala bantuan just in case harus ada yang jagain-jemput-antar Ava.

Lebaran tahun lalu ibu mertua belum dikasih tau kondisi periuk kami.
Hanya emak babeh di rumah yang dikasih tau. Gw kali ini merasa bersyukur "nebeng" dan kangmas adalah anak mantu yang baik. Jadi emak babeh walaupun sedih mereka tau harus menguatkan mantu n anaknya. Tahun lalu menyampaikan info ini harus super hati-hati karena kita juga sedang menjaga si emak yang habis operasi bahu di Penang. Salah ngomong dikit bisa dijadiin sate di hawker street Penang..

Lebaran kali ini ibu mertua sudah sangat paham keadaan kami. Bahkan ketika gw infokan gw harus kembali kerja demi kebulan dapur kami. Beliau mendoakan semoga gw selalu senang di kantor, selalu sehat, selalu dilindungi Tuhan.
Dan ketika kemarin sungkeman di rumah beliau (sungkeman hanya ada di rumah doi.. rumah gw tos2an adanya).

Sebagai mantu paling bontot gw berada di antrian terakhir dan setelah semua nangis n ketawa ketika sungkeman.
Pas giliran gw , doi meluk dan minta maaf karena kali ini gw harus menggantikan posisi kangmas untuk bekerja. Beliau juga minta gw bersabar karena ini adalah ujian untuk keluarga kecil kami. Dan beliau ucapkan terima kasih karena gw (lagi-lagi) mau bekerja demi cucunya n anaknya.

YA KIRA-KIRA GW NANGIS NGGA YA...

Doi kan Libra , bintang n kelakuan sama persis sama gw.
Kami Libra genk Gengsi banget minta maaf, sama ngomong makasih buat hal yang ngga bersinggungan langsung dengan kami...
Kalau sampai doi begini , itu tandanya udah sedih banget lah gituh T_T

Selain keluarga inti..beberapa sahabat gw tau cerita detail n inti permasalahan. Dan sebagian besar ngasih doa yang baik buat kami (thanks ya gaesss).

Gw rasa memang kami harus dicoba seperti ini, karena kalau ngga gw mungkin ngga akan tau bahwa ternyata gw masih lumayan kalau siaran , Farid ternyata telaten banget ngurus anak , gw n Farid jadi bisa lebih sabar dan ngga emosian berdua dan jadi lebih saling sayang lagi (karena sesungguhnya pas gw lagi mellow n down pas bulan puasa kemarin, gw dengerin tausiyah di radio gw pas banget pak ustad bilang,,kalau dapat cobaan dalam bentuk uang atau materi, suami istri harus saling menguatkan bukan ngga ada uang abang ditendang- pas banget denger itu gw sampe nangis sendiri) , gw jadi tau bahwa suami gw dulu kerjanya capek banget (kantor kami kalo ditarik garis lurus sama jaraknya dari rumah ke kantor), dan tau bahwa punya aset, tabungan, dst itu penting dan sangat berguna.
Dan kami jadi sadar bahwa Tuhan itu masih merhatiin keluarga ini, kan manusia ngga mungkin dicoba diluar kemampuannya.

Alhamdulilah gw ditegor seperti ini biar banyak bersyukur..gw bersyukur gw dapat kerjaan yang memang "gw banget" . Anak gw semakin jarang sakit dan alerginya semakin berkurang . Kami jadi berkurang makan junkfood plus jajan diluar dan makan sehat yang murah itu banyak dan tentunya bersyukur kami (selain kartu kredit yang sedang megap2 kami lunasi) tidak ada hutang atau cicilan lain. Dan kami adalah genk nebeng yang saat ini bersyukur tinggal di rumah nebeng.

Gw yakin sih "cobaan" gw kalau dibandingkan orang lain pasti ada yang bilang ga ada apa-apanya. Dan buat teman lain yang sedang merasakan hal yang sama.. be strong! Insyallah kita bisa dan kuat jalanin ini semua..

Sementara ini dulu deh ceritanya.. nanti akoh sambung lagi ya.....

Bye

3 comments:

Anthy said...

keadaan elo sama persis sama gw Rin..dan gw ngetik komen ini sambil mewek berat, gw pun back to work supaya anak2 bisa lanjutin hidup.

Be strong ya, gw yakin ibu2 diberi kekuatan hidden super power, yang muncul disaat2 spt ini. Gw yang back to work (gw office hour dan tempat kerja di sudirman), kudu pulang naik busway, smp rumah masih nyuci baju manual, masak dan beres2 rumah. Ga terbayang capeknya, tapi bisa aja dilakukan...asal bersyukur.

Yang penting sehat2 semua ya...e

arienda sapari said...

Anthy ...
sehat amien, bersyukur kita masih dikasih kesempatan buat bekerja, ada yang kondisi kaya kita dan sampai sekarang ngga bisa kerja sama sekali. yang bikin kuat emang cuma bersyukur. dan inget tujuan kita kerja...

be strong yaaaak... again kita ga bakal dicoba kalau kita ngga mampu (walaupun sambil nangis darah)

netta said...

mbaakkk.. hebat, semangat terus ya mbak,
smg semuanya bisa dilewati & lebih baik, sehat selalu mbak

Jerawat The Story : mencoba menjadi (semi) vegetarian

Mellownya udahan dulu, Jadi seperti yang gw pernah bilang, gw non stop berjerawat. Walaupun cuma satu tapi selalu ada. Biasanya jerawat ini...