Monday, July 2, 2018

memang harus begitu part 2


dilanjutin ya ,

kali ini gw mau cerita tentang kembalinya gw bekerja.

setelah 7 tahun gw harus kembali kerja full time.
gw sesungguhnya sangat menikmati kegiatan gw menjadi ibu rumah tangga - supir pribadi n Nanny nya anak gw.
walaupun tiap setahun sekali ketika hari Radio Nasional gw pasti posting bahwa gw KANGEN SIARAN.
dan pada bulan Agustus tahun lalu gw nyebur ke dunia Makeup Artist dan bahkan ngeluarin modal yang ngga sedikit buat workshop.

oke gw cerita sedikit tentang si Makeup Makeup-an ini.
ketika gw nyebur, gw n Kangmas masih pake back up Plan sampai C. income masih ngga terganggu "segitunya" dan tentunya gw minjem modal buat jadi makeup artist ini sama bokap.
Tetapi seiring jalan, gw lihat setiap gang di Jakarta namanya selalu ada makeup artist, setiap hari ada private class oleh makeup artist ternama, dan setiap minggu ada workshop besar yang pesertanya bisa sampai ratusan orang. silakan dihitung berapa makeup artist baru yang lahir setiap harinya.

ketika income mulai goyah dan nampaknya backup plan mulai bergerak ke poin-poin selanjutnya (termasuk kami harus menjual mobil kangmas) , gw melihat nampaknya ga mungkin gw nyangkul di ladang makeup. Ladang makeup ini rejeki orang lain not mine.

melepaskan ide bahwa gw bisa jadi makeup artist itu SUSAH loh, gw sempet ngambek dan ngomong ke Kangmas apa ngga ada opsi lain ya ? apa gw bener harus jadi karyawan kantor banget ?
jawaban dia "aku juga ngga mau nyusahin kamu , aku maunya kamu itu bisa ngapain aja yang kamu mau , kali ini aku minta maaf banget ya, cuma ini opsi kita "
terus gw inget anak gw , dia butuh "fasilitas" kantor , hak dia ngga boleh diganggu.
Gw dan Kangmas sebagai orangtuanya harus mendahulukan kepentingan dia diatas semuanya.
nangis ? bukan lagi . gw sempet mikir "pasti banyak yang nyinyir nih, gw ikut2an jadi makeup artist terus cuma musiman terus bhay
(eniwei gw masih terima makeup job on weekend dan pagi buta kok guys eehehehhehehe).

setelah udah reda gengsi dan kesalnya , gw mulai rapihin CV profesional (selama ini gw cuma ada CV Mc n CV influencer). gw mulai download apps headhunter.
Gw kirim banyak cv ke banyak perusahaan yang sekiranya sejalan sama ilmu yang gw punya, dan kemudian gw ijin ke Farid untuk apply ke media. Gw merasa nampaknya passion gw masih disana. atleast kalo ngga bisa siaran , ilmu komunikasi gw dan ilmu jaman gw siaran bisa gw pakai buat gw jadi tim programnya.
Sesungguhnya untuk bisa masuk ke Radio itu salah satu lobangnya adalah NETWORK . gw ngehubungin semua teman gw anak radio, dari mulai partner siaran gw jaman dulu yang sekarang jadi assistant program director di radio tetangga, bekas tim program gw yang lama yang sudah jadi PD di radio lain, sampai bekas boss gw jaman gw magang di production house gw tanyain (karena gw tau dia lagi siaran disana).
semua CV gw kirim, ngga cuma ke radio, gw kirim ke perusahaan lain yang kira-kira ilmu yang gw pelajari bisa masuk (gw selalu mikir kan gw anak komunikasi n humas, gw jangan ambil kerjaan atau ladang orang) , dan tiap setengah hari gw cek email gw ada ngga panggilan kerja buat gw.
Kadang gw uring-uringan dan ngadu ke suami gw "pasti aku ketuaan dan kelamaan ngga kerja jadi mereka ngga mau ya?" atau "ternyata cv aku katro banget ya, mana ada HR mau terima"..

kangmas berkali-kali minta maaf, karena dia merasa situasi ini membuat gw jadi merasa down dan ngga dihargai. *ya iya sih CV gw kan rata2 jadi part timer announcer , dosen luar biasa dan freelance blogger/mc/influencer/makeup artist*
setelah 1 bulan menunggu, satu radio manggil gw dan interview. bossnya kebetulan pernah di radio yang gw jadi anak magangnya , dan dimulailah semua proses , setelah interview gw ada tes suara , terus gw psikotes dan nunggu hasil psikotes sampai hampir 1 bulan (kembali edisi menye-menye ke suami dan lagi-lagi dia minta maaf*)

akhir Februari gw ditlp dan diminta datang ke kantor radio itu, gw diminta mulai bekerja awal Maret.
Gw kerja sebagai creative officer, kerja 9 jam + kalau diminta siaran gw harus mau (*its part of the Job dan emang cita2 gw juga kaaan back on the air) .
status karyawan gw masih kontrak, akan direview setelah gw kerja 1 tahun.

bekerja di Group media tertua di Indonesia emang salah satu mimpi gw.
Salah satu kerjaan gw adalah membuat script iklan :)
*kalau mau denger aku siaran tiap jam 4 sampai 8 malam di 97,5FM yaaaa

kantor gw JAUH banget dari rumah. gw memutuskan tidak bawa mobil karena mobil cuma 1 dan jadi kendaraan operasional buat bocah , toh public transport menuju kantor gw alhamdulilaaaah sangat baik. kantor gw persis sebelahnya gedung arsip nasional di Gajah mada KOTA (iyes Kota).
Kalau gw nyetir bawa mobil, hampir 2 jam perjalanan kalo waras, lagi ga waras bisa 2.5jam perjalanan. Belom ada aturan ganjil genap dan lainnya. Dengan itung-itungan bensin dan lainnya, nampaknya naik TransJakarta adalah pilihan terbaik.

Dari rumah gw banyak akses menuju kantor (koridor 1, koridor 8 dan koridor 13), gw yang TAKUT BANGET naik motor ngga ada pilihan kecuali naik Gojek dari rumah menuju shelter terdekat.
gw yang parnoan kalo jalan sendirian , ga ada pilihan kecuali harus jalan 260 meter dari halte terdekat dengan kantor gw (berangkat dan pulang *gw kelar siaran jam 8 malam..jadi yaaa bisa dikira2 yaaa pulangnya jam brp),
gw yang harus pakai alis setiap keluar rumah, bisa jalan ke kantor bareface dan baru dandan di kantor (sesungguhnya jalan 260 meter di jalanan ibukota debunya sungguh kejam).
transjakarta ngga sejelek yang gw bayangkan, ac dingin, dan karena gw selalu berangkat kantor di jam ajaib, hampir selalu busnya sepi dan gw bisa duduk (bahkan gw bisa tidur loh).
*nanti gw kaish tips n trick buat jam-jam ajaibnya ya...

gw juga akhirnya nyobain commuter line. karena kapan itu gw pernah harus ke dokter dulu dan gw harus naik kereta dari Pondok Ranji menuju kota kasablanka (gw kalo Kamis dan Jumat siaran disini)..gw jadi tau naiknya lewat mana dan tau how to 'nya hahahaha sesungguhnya para rombongan kereta ini perjuangannya lebih berat daripada rotrans...rombongan trans.

positifnya, gw lebih sehat, DAN kurusYEAY (tiap hari jalan kaki lumayan jauh itung-itung olahraga dan dapat vitamin D) .
gw pernah turun bus dan lupa bawa payung, jas hujan dst ...dan sampe kantor gw BASAH KUYUP sampai dalem ahhahahah. bersyukur gw selalu ninggalin baju lengkap di kantor (dan kantor gw ada kamar mandi buat mandi,,jadi bisa mandiiiii)

negatifnya ada, tapi gw ngga mau mikirin. gw anggap ini rejeki gw, dapat kantor yang menyenangkan (Radio selalu membuat gw bahagia) , partner siaran gw sama sintingnya sama gw , tim Program yang menyenangkan dan kantor gw ini alhamdulilah yeeee banyak banget makanan Vegetarian (oiya demi mengurangi jerawat gw senin sampai jumat beralih jadi vegetarian) yang harganya masih masuk kantong gw (dan TERPUJILAH KAMU GO FOOD). tentang ini akan gw share juga ya nanti,...

sudah sejak bulan Maret gw ga nonton Kdrama sendirian lagi, kadang nonton sama Kangmas, tapi seringnya gw ketiduran malah jadi stop nontonnya dan udah ngga punya tenaga mau ngapa2in karena LELAH Banget.

gw suka kasian ke nyokap n bokap kalo dicecer sodara-sodaranya nanya kenapa anaknya harus kerja naik bus jauh-jauh. (kan gw anaknya extovert banget ya, semua harus gw posting dong aw), tapi makin lama nampaknya pertanyaan berkurang dan HEY naik bus itu asik loh....bahkan gw sempat 2 bulan ngga nyetir sama sekali hahahahha ajaib. Gw kan cukup dikenal hobi nyetir kemana2.... tapi sekarang aku mah anak Transjakarta bangeeeet

percayalah hehehehhe....

**sambung lagi**

Buat yang udah mulai eneg sama gw yang mellow-mellow tulisannya sabar ya, kira2 1 post lagi lah yang masih mellow.

Gw ga bilang ke kantor ataupun temen-temen yang gw mintain "link"nya untuk gw kerja kondisi rumah gw. Karena menurut gw ngga perlu lah, gw mau gw diterima bukan karena kasihan, tapi karena memang gw "BISA" (gengsi ye)

Temen-temen gw di kantor ngga ada yang tau, sama seperti gw menjauh dari drama yang ada di Kantor karena bagaimana pun hidup gw saat ini DRAMA nya lebih parah dari Judul Sinetron Indosiar heheheheh.

Sejauh ini gw ngantornya aman , suami gw ngga protes, tapi nampaknya dia lelah sih dengerin gw cerita tentang kantor he he he. Paling ada kejadian dimana anak gw flu berat dan badannya panas, dia harus dibawa ke dokter, bapaknya yang ngurus, terus malamnya pas gw pulang anak gw udah tidur karena minum obat dan udah dibalurin oil,dipakein kaos kaki, di kamar sudah dinyalain difuser (kangmas difused oil dengan panduan gw). Pas ini gw pengen nangis banget, karena seharusnya gw yang urus ini, dan gw pulang dalam keadaan suami n anak gw sudah tidur.

Besokannya gw harus berangkat ketika anak gw masih tidur, dan siang-siang di tengah Meeting gw dengar kalau anak gw suaranya hilang (karena flu berat) , suami gw ngabarinnya santai tapi gw ngga santai banget sampai harus videocall berkali2 dan pas malam videocall lagi ke rumah dan mendapatkan mata anak gw bengkak karena nangis nyariin ibunya. T_T

Setelah itu sih semua aman, tapi hati gw ngilu banget setiap inget kejadian itu. Yang gw yakin teman-teman disini yang bekerja lebih lama dari gw dan punya anak lebih dari satu sudah mengalami ini berkali-kali. Sabar ya gaes..

Gaji gimana Gaji ??
Ya kalau dibandingin income kangmas jelas beda, tapi selisihnya ngga gitu jauh dan ini yang bikin gw bersyukur banget.
Ditambah, rejeki gw datang dari teman-teman banget, salah satunya adalah SPP anak gw. Sekolahan kami itu memberlakukan member get member, jadi kalau ada murid yang masuk dengan rekomendasi dari gw, anak gw bisa diskon SPP hehehe. Dan tahun ajaran ini ada 3 orang anak sahabat kami yang masuk ke sekolah Ava. Alhamdulilah, 3 bulan SPP free (makasih ya teman-teman yang bersedia menuliskan nama gw dan Ava).

Rejeki dari teman-teman juga bentuknya seperti banyaknya whatsapp dari teman2 yang setelah gw posting cerita pertama. Maaf buat yang ngga gw ceritain secara personal karena jujur gw sempat merasa lelah hati untuk cerita kondisi ini, bahkan disini aja gw ngga cerita secara mendetail karena gw harus ijin Kangmas dan gw ngga mau sampai kena UU ITE , sudah cukup drama di hidup gw.


Saat ini gw ngga bisa nyalahin siapa-siapa, karena kan ini Tuhan yang berkehendak. Dan memang kuncinya hanya bersabar, ini pasti salah satu ujian biar gw dan Farid bisa lebih saling sayang dan menghormati (setiap hari gw minta maaf ke dia, gw minta maaf dulu-dulu jadi istri ngehek banget, suami kerja capek-capek, istrinya ngomel aje). Bulan depan kami memasuki tahun ke 10 pernikahan, gw bilang sama Farid nampaknya memang kita harus ada cerita seperti ini, biar kita lebih menghargai satu sama lain, dan lebih menghargai apa yang kita punya.

Segini dulu ya, terima kasih banyak buat yang mau doain gw, Farid n Ava. Makasih buat perhatiannya, gw berdoa semua kita selalu dalam lindungan Tuhan Yang Maha Esa dan buat teman-teman yang ngga ngalamin seperti yang gw alami, gw berdoa semoga kalian ngga perlu sampai ada di posisi gw. Untuk teman-teman yang sedang dicoba dengan keadaan yang mirip dengan gw, semoga kita selalu sabar dan masalahnya segera selesai dan kehidupannya menjadi jauh lebih baik dan bahagia lagi..Amien

2 comments:

arninta puspitasari said...

mba ariendaaaaaa...km talented bgttt, met siaran trus yaaaa :) :)
semangatnya luar biasa,ak laffff!

mira said...

There will be light at the end of the tunnel. Sabar ya. Semoga apapun yang lagi dihadapi, bisa dilalui dengan baik. Dan yang paling penting, semakin menguatkan dan mempererat keluarga kecil kalian. Semangat yaaa.. Gw kadang2 suka dengerin lo siaran loh kalo lg keluar sore. Eh iya.. Agustus jadi yaaa.. Moga2 waktunya cucok. Ntar gw wa ya mak.

Jerawat The Story : mencoba menjadi (semi) vegetarian

Mellownya udahan dulu, Jadi seperti yang gw pernah bilang, gw non stop berjerawat. Walaupun cuma satu tapi selalu ada. Biasanya jerawat ini...