Wednesday, December 28, 2016

socmed panas panas panas

akhir-akhir ini socmed isinya PANAS banget ya,

gw mencoba menahan diri ngga posting apapun tentang politik nor pilkada di blog ini. why?
socmed gw hampir meledak karena heboh :P

gw?
kalau mengutip beberapa teman-teman gw, gw ini ngga pernah ABU-ABU. Selalu dan pasti ngasih tau gw HITAM atau PUTIH.

Hak setiap orang di negara ini untuk memiliki pandangan dan pilihan politik. Boleeeeh sih kasih saran tapi kalau terlalu ekstrim...DUH.

Nah! akhir-akhir ini yang berusaha "nasehatin" gw kadang lupa gw ini agak-agak kurang baik kontrol emosinya.
makin gw diceramahin dan makin lo memperlihatkan sisi superior dan menjudge orang sembarangan, gw suka makin NGEYEL.

urusan agama ngga usah ajak gw berdebat, apalagi kalau sampai ngejudge gw yang agamanya masih "cetek".

kejadian ter WOW adalah ketika postingan socmed gw dikomen pedassss sama teman jaman sekolah, mendebat pemikiran dan pilihan gw. DI SOCMED GW.
satu kali gw maafin, lalu diulang kembali ngejudge dan ngamuk di socmed gw, well my friend its time for us to stop following each other.

kejadian kedua adalah, whatsapp group, ada pesan dari orang [yang gw pikir akan netral] di satu komunitas yang NETRAL,
isi pesannya yang provokatif dan lupa kalau tidak semua agamanya sama dan pilihan politiknya sama.
plus membuat jokes [yang menurut gw ga sesuai dengan konteks Whatsapp group tersebut], dinasehatin [sama gw yang umurnya jauh lebih muda dimana baiknya group ini netral] malah ngamuk dan sampai menanyakan keyakinan yang gw anut. OH MY..
komunitas ini juga sudah rada hobi ngeBULLY pilihan gw dari 4bulan yang lalu, pokoknya semua yang ngga sepaham diBULLY deh..orang Indonesia banget hihihi padahal umurnya sudah "matang"
kalau kaya gini keputusan paling tepat ya keluar dari group sih daripada ribut.

Kalo FB gw maklumlah ya kalo pada sibuk dan heboh.
beberapa "teman" dan "saudara" sudah gw unfollow, tidak sedikit yang gw block demi keamanan dirinya sendiri sih (lha siapa suruh suka komen di page gw)

NAH kalo di PATH.
sempat berpikir tempat yang satu pikiran deh ya, ternyata ada yang meleset :D
abis itu sibuk posting ayat sepanjang HAYAT..(narik napas dalam dulu) sambil sibuk ngatain orang.
gw? gw selalu apa adanya lah, ribut hayuk, ngatain orang hayuk, ngga pake munafik.

gw selalu cinta perbedaan termasuk perbedaan prinsip dan keyakinan.

tetapiiiii kalo lo udah mulai aneh dan ajaib, dan "sok mau ngajak gw masuk surga".
coba deh REFLEKSI diri sendiri, apakah sudah lebih baik dari yang lo kata-katain ngga? apa lo sudah jalanin hidup persis seperti yang lo gembar gemborkan di postingan ayat?
jangan sibuk posting ayat tapi abis itu sibuk gosip di socmed dan rame-rame berusaha membuat postingan NYINYIR.

kalau masalah NYINYIR, mulut dan jempol gw ga ada obatnyalah, dari dulu yang baca blog bahkan temenan gw dari bayi sudah tau banget lah ini.
makanya gw selalu bilang, kalau mau ribut yuklah sekalian japri sama gw, kalo ramean tapi di dunia maya sih ga kerasa bro. :))

beberapa teman sudah gw out of circle, beberapa gw unfriend demi kewarasan postingan gw juga,
karena gw tipe yang "kalau gw tau ada yang aneh malah gw makin aneh-anehin", tapi gw jadi kasian ketika "mereka" ini malah nunjukin mukanya yang asli.
kasian sama teman yang lain..

gw ngga bisa bedain dunia nyata sama socmed? karena gw tau banget kadang apa yang ditulis di socmed ya memang hasil pemikiran lo yang sebenarnya.

disclaimer gw tentang " KITA JANGAN TEMENAN DULU "
sudah gw post dari bulan September, dan masih berlaku rupanya sampai sekarang.
sedih ngga temenan? kalo menurut gw ini jalan TUHAN buat ngeliatin ke gw dan juga ke orang lain, teman mana yang baik untuk kita.
gw mungkin tidak baik untuk mereka jadi buat apa dipaksakan?
kan ada yang bilang, teman yang baik itu juga REJEKI dari TUHAN, mending kita cari rejeki sajalah, yang bukan rejeki kita "put aside" :P

sebelum gw tutup, gw kemarin mengucapkan SELAMAT NATAL buat semua saudara dan teman juga sahabat yang merayakan,
kenapa gw masih ngucapin?

karena prinsip gw TUHAN ITU SATU, TEMPAT IBADAHNYA SAJA YANG BERBEDA.





arienda sapari peace out




No comments: