Wednesday, February 1, 2017

Ibu ngga boleh sakit

Setiap kali gw selalu baca tulisan ini di status socmed teman-teman yang seorang ibu.

Entah menyemangati diri sendiri ataupun temannya yang (seorang ibu) dan sedang sakit.

Dulu gw pas kecil sering dengar emak gw ngomong "aduh mami jangan sampai sakit, siapa yang urus rumah kalau mami sakit".
Dengan beranggapan emak gw kan istri pilot, anak 2 ekor yang lagi lucu-lucunya :p ,tinggal di Jakarta tanpa orang tua (dan mertua). Kalau dia sakit jelas repot banget. Bokap terbang, sodara jauh, anak masih mini.
Makanya pas gw kecil selalu berdoa biar si mamak selalu sehat dan kuat.  Memang terbukti sih, mamak selalu sehat, dan KUAT marah-marah jam berapapun dan sehari minimal 3x :D.

Ketika gw sudah melahirkan, gw sempat punya bala bantuan. Nanny yang bantu jaga Ava pas Ava umur 1 tahun sampai 3 tahun. Karena gw harus melanjutkan sekolah dan juga kerja.

Sampai sini masih santai-santai, karena tiap sakit ada si Ncus yang bantu urus Ava.

Kenyataan pahit dimulai ketika 3 tahun lalu, penyakit lama datang kembali. Si Typhus.

Terakhir gw Typhus pas 3 minggu menjelang sidang Skrispi dan berbarengan dengan DBD juga ISPA, bengek dan alergi kumat akhirnya diopname 5 hari.

Pas gw typhus pasca punya anak, gw dipaksa opname tapi gw pilih rawat jalan.
Kenapa? Saat itu Ava ngga ada Nanny, gw sudah tidak kerja, dan Ava ini tergantung banget sama gw untuk urusan sekolah (nganter jemput ya gw, siapin bekal dan antar-antar les juga gw).
Jadinya gw memilih rawat jalan dan Ava saat itu libur 1 minggu sekolah dan les karena mamak tumbang.

Disini gw mulai sadar..
Ibu Ngga Boleh Sakit!

Anak gw malah ngerengek makin menjadi lihat mamaknya terkulai lemas dan demam tinggi.
Ketika bapaknya ke kantor, gw tetap harus ngurusin bocah dan nemenin.
Riweh lah...

Tahun lalu, kejadian lagi.
Typhus datang kembali. Dan lagi-lagi gw ngga mau rawat inap. Ava baru masuk SD dan semua printilan gw yang siapkan, orang rumah dan bapaknya kurang dapat gw percaya buat ngurusin Ava (yang alhamdulilah saat itu sudah bisa makan dan mandi sendiri.)

Ibu Ngga Boleh Sakit . Keluar di status teman-teman gw dan juga komen di page socmed gw. Ngga boleh sakit dan jelas ngga sempat untuk sakit.

Tahun 2017 ini dibuka dengan...Ava yang sakit selama 7 hari. Demam tinggi karena infeksi virus, dan selama 7 hari itu mamaknya ini bergadangan dimalam hari karena bocah demam sampai 40°c. Dan paginya harus siap-siapin bocah makan dst.

Bocah sehat, mamak pun tumbang.
Typhus datang kembali (hobi amat sih Typhus!!!!!).
Hari Kamis gw masih rapat di sekolah buat event sekolah, demam tinggi dan diawali radang tenggorokan dari hari Selasa. Kamis siang gw ga kuat nyetir jadi minta supir gw nyusul ke sekolah buat ambil mobil.

Jumat pagi gw udah ngga kuat, ngga bisa makan dan masih demam. Farid ijin kantor dan bawa gw ke ugd, dan pas hasil darah keluar...syalalala...harus opname.
Hampir ngeluarin statement andalan "aku rawat jalan aja Dok".
Tapi suami gw si PandaJawa ngga mau kompromi, dia langsung urus kamar untuk gw opname.

Typhus kali ini cukup parah sih, selain ngga bisa makan sama sekali, gw demam 40°c dan badan gw menggigil parah setiap jam. Ngga kebayang kalo ga ada infus dan dirawat di rumah.

Masalah datang ketika, gw menyadari bahwa tidak ada yang bisa nemenin gw di rumah sakit.
Bokap terbang
Nyokap di Lombok dan ngga bisa pulang karena imlek tiket pesawat habis.
Farid harus jaga Ava di rumah.
Adik gw terbang
Adik ipar anaknya masih kecil juga ga ada Nanny.
Kakak ipars rumahnya jauh semua
Mertua lagi sakit
Plus 2 pembantu Abg gw baru kabur dari rumah jadi ngga ada yang urus rumah.....

Komplit?
Akhirnya kami memutuskan, gw malam sendirian di RS. Toh ada suster dan gw masih sadar jadi kalo ke kamar mandi masih bisa banget jalan sendiri. Dan gw juga bukan perempuan penakut yang tidurnya harus ditemenin..Setrong Lah!

Pas Jumat gw check in(duile). Farid ngga nemenin gw masuk ke kamar, dia ke sekolah buat jemput Ava dan ambil baju-baju dirumah. Bersyukur dengan teknologi videocall laki gw bisa ambil peralatan mandi,baju dan keperluan lain tanpa salah hehehehhe...pinter juga dia.
Masuk rumah sakit weekend itu agak disyukuri. Farid n Ava pas siang bisa nemenin gw, dan gw ga pusing sama printilan sekolah Ava karena dia libur.
Mimpi buruk dimulai ketika minggu sore belum ada tanda-tanda gw boleh pulang, sedangkan Senin Ava sudah sekolah.
Tangan gw yang kanan bengkak karena cairan infus yang masuk kental dan banyak (gw sehari itu ada 3 gantungan kantung infus). Jadi bekas tusukan infus day 1 bengkak di hari ke 2.5 akhirnya pindah tangan kiri. Karena tangan kanan bengkak dan kiri di infus. Otomatis gw hampir ga bisa update status atau balas wa di hp.HIKS..  

STress menjelang hari Senin dan juga tangan yang bengkak, akhirnya gw videocall Farid sambil nangis deh...bubar sudah pertahanan!
Sambil nangis masih sempat untuk diktein bawaan apa aja buat Ava sekolah besok, bekal makanannya, pakaian seragam, dan PR. (Emak-emak banget)

Hari Senin Farid hectic banget di kantor dan Ava gw larang ke rumah sakit. Sambil berharap Selasa gw udah boleh pulang. Beruntung gw ada supir nyokap yang bisa antar jemput Ava sementara.
Senin terasa lamaaaaa banget, selama di RS pun gw menjauhkan diri dari Korea-koreaan dengan tujuan memang biar istirahat (apa jangan-jangan aku sakit karena syok nonton Goblin?).
Selasa sudah boleh pulang, dijemput Ava dan supir gw. Tetep... administrasi urus sendiri, mandiri banget lah. Hahahaah sedih.

Selama di RS tiap malam Ava sedih banget videocall minta gw pulang, plus udara jelek jadi anakbocah alerginya kumat. Dia ngomel-ngomel ke bapaknya yang ngga tau obat alerginya yang mana *pukpuk
Beberapakali juga Farid lupa cek buku komunikasi sekolah Ava walaupun remeh sih ya, sejauh ini 5 hari gw di opname he did a very goodjob.
Tapi dia terus bilang "anak kamu tuh ya, suka menguji kesabaran sampai diambang batas ya" (entah apa yang dilakukan bocah sampai bapaknya ngomong gini hahahhahaha).

Kalo Ava bilangnya "jangan sakit lagi ya mih..ngga enak ga ada mami dirumah"

Iyaaaaah aku ga mau sakit lagi, ngga ada waktu buat sakit. Dan buat teman-teman lain , seorang ibu ataupun bukan. Semoga selalu sehat yaaa...
Btw..gw typhus bukan gara-gara jajan sembarangan ye! Gw jijik'an gini jadi jajan juga pasti milih.

Sesuai status socmed gw tadi pagi

"Sekali lagi gw denger ada yg ngomong

"hah sakit Typhus? Makanya jangan suka jajan"

Gw kasih minyak ketek mamang2 bangunan masjid belakang di muka orang yang ngomong!"

2 comments:

imelda said...

mba ariendaaa....i've been there. Sendirian nginep di RS gara2 kena typus+DBD juga. Di rumah suami sibuk ngurusin anak yg masih balita+ada asisten rumah tangga juga. Suami kularang nginep, mendingan dia di rumah tidur sama anakku aja. Toh di RS ada suster.
Gak kuku sama minyak ketek mamang2nya bwahahahahaha...
Salam kenal ya mbak. Semoga kita sehat2 selalu sebagai ibu.....

arienda sapari said...

salam kenal haiiii @Imelda
ya ampun pake DBD yaaa..itu justru harusnya ada yang nemenin ya, karena kan bangunnya pusing banget.

harus sehat!!demi anak n suami (yang pasti mukenye ngenes ditinggal bini sakit)


thank u sudah komen yaaa

Jerawat The Story : mencoba menjadi (semi) vegetarian

Mellownya udahan dulu, Jadi seperti yang gw pernah bilang, gw non stop berjerawat. Walaupun cuma satu tapi selalu ada. Biasanya jerawat ini...