Sunday, September 15, 2013

my mom

Haiiiiii

Gila lama banget gak update blog, terakhir gw janji untuk review vendornya adek gw ya???
Maafkan soalnya banyak trouble yang datang hihihihihii….
Buat reviewan vendor gw akan review di post vendor yang sama..

Untuk kali ini lemme update about life lately…

Buat yang deket sama gw (or follow my path *maaf ya path tante sudah penuh ciiiinnn ga bs nambah), kurang lebih tau kalau nyokap gw itu gampang sakit…either terakhir dia sakit organ pencernaan( u can read my post about penang) yang membuat kita sampai harus ke penang (thanks to dokter rumah sakit “bagus” deket rumah gw yang tanpa pemeriksaan lebih lanjut minta nyokap untuk operasi pengangkatan salah satu organ….jreng!)
Setelah penyakit pencernaannya sembuh total , nyokap kan bermasalah dengan pengentalan darah, kolesterol yang ga pernah turun dan vertigo menahun.
Masalah vertigo ini nyokap n keluarga menganggap ini biasa, nyokap pernah kecelakaan cukup parah pas SMA dan mengakibatkan nyokap gegar otak dan amnesia dan terbaring di RS selama 1 tahun. Jadi dokter syaraf nyokap selalu bilang kalau mungkin vertigo itu efek samping dari kecelakaan itu.
Nah! Masalah muncul akhir-akhir ini, vertigo nyokap makin parah, dan setelah berkali2 UGD akhirnya gw minta nyokap tanya2 ke saudara yang dokter untuk masalah ini, salah satu tante gw (yg anaknya adalah partner konser korea gw :D) bilang coba nyokap di MRI di RSPAD Gatot Subroto.
Ternyata Rumah Sakit ini terkenal untuk alat-alatnya yang canggih. Dan karena di RSPAD ada dokter yang dirujuk sm tante gw untuk bisa mengobati vertigo nyokap makanya nyokap bermaksud untuk ketemu doi, dan untuk bisa ketemu si dokter ini, nyokap harus melalui tahapan-tahapan salah satunya MRI dan ketemu sama Teamnya dia dulu, Dokter ini ahli Radiologi tapi teamnya terdiri dari dokter spesialis Syaraf, Spesialis Jantung, Spesialis Paru dst jadi jika ada pasien baru harus melalui tahapan-tahapan dulu.
Dokter yang nyokap mau ketemu ini namanya dokter TERAWAN…

U can read about him dan prosedurnya disini http://fokus.news.viva.co.id/news/read/404762-cuci-otak---sihir--dr--terawan-mengusir-stroke
Dan untuk bisa di “dsa” atau di “brainwash” sama dokter ini,antrinya bisa 6 bulan!!!!!pasiennya banyak banget, dan untuk bukti hidup, oom gw yang sebelumnya kena stroke dan ga bisa jalan skg udah back to normal ....

Ok Jump to……

Di Bulan Juli Akhir nyokap MRI area Kepala (karena keluhan nyokap di area kepala), barulah ketauan kalau nyokap ada PENYUMBATAN PEMBULUH DARAH YANG MENUJU OTAK :’( ini yang bikin nyokap vertigo berkepanjangan! Kok bisa???nah ini yang ga tau kenapa, nyokap itu hampir ga pernah makan daging (paling 3-4 bulan sekali, itupun dagingnya segigit) selalu makan sayur, jarang makan gorengan atau jajan .

Dan dijadwalkan “ketemu” (belom prosedur ya) bulan September akhir. Gw udah spaneng aja! Gw sampe daftarin nyokap ke Loh Guan Lye hospital untuk ketemu dokter ahli jantung , karena jujur penyumbatan ini bisa stroke dan juga jadi sakit jantung .. pas di Penang kemarin nyokap keluhan vertigonya gak separah ini, jadi di Penang hanya tes jantung (dimana ternyata masalahnya ada di pembuluh darah yang ke otak).

Sambil nunggu ketemu dokter, berkali-kali nyokap ini masuk UGD, dengan keluhan Vertigo ( kepala pusing parah dan tidak bisa buka mata), atau sesak napas etc. tp semua ga nunjukin sakit jantung.

Awal bulan September nyokap gw yang baru pulang dari UGD ngomong
“Ava,,kalau uti ngga sampe bisa liat Ava sma dan sampai besar gimana ya va?kok uti sakit-sakitan terus”

Gw udah mau nangis aja!!!! Tapi gw ini dididik sama nyokap n bokap untuk jadi anak pertama yang “kuat”, dari kecil gw diajarkan untuk bisa menenangkan nyokap gw jika ada “emergency situation” (bokap gw pilot..dan amit* kenapa2…dia menyiapkan anaknya untuk bisa menghadapi situasi apapun!) , jadi pas nyokap bilang gt, anak lain nangis kali yaaa… ava aja udah ngerengek2 bilang “uti mau kemana siiih”…

Gw bilang “ya udah ma, next week kita ke Penang aja gimana?”
Nyokap ga setuju, karena nyokap mau nunggu dokter, dan setelah gw bujukin, nyokap mau,,,tapi!

Gw sakit Typhus!!!!!! Dan bedrest at home for 2 freakin’ weeks… krn gw ga mau diopname (anak gw ga ada yang ngurusin)..jadi berangkat ke Penang di pending dan nyokap yang harusnya control ke RSPAD gagal mulu karena supirnya harus antar ava atau nyokap ga tega ninggalin ava sendirian dirumah Cuma sama gw yang lagi sakit :(

Dan akhirnya nyokap ke rspad hari senin kemarin (9/9) karena pagi ngeluh vertigo dan ke RSPAD Cuma sama supir, gw masih bedrest dirumah dan si Ava edisi mogok sekolah (nanti gw post kenapa)..dan bokap masih tidur karena sore terbang..
Nyokap berangkat ke rs jam 8 pagi, pas jam 11 siang gw dapat telpon dari nyokap

Mom : mba mami di UGD nih
Me : kenapa ma?pusing lagi?
Mom : mami ini kata dokternya harus ada tindakan DSA segera mba, CITO katanya…ini mami takut deh mba
Gw yang tau arti CITO di bahasa kedokteran yang kurang lebih mirip2 sama “emergency” istilahnya kalo si dokter lagi dirumah dan ada tlp bilang pasien CITO, si dokter ga pake ganti baju lagi lsg masuk mobil dan gaspol tanpa rem ke RS (seperti itu bahayanya kondisi pasien CITO) udah langsung lemes dan bilang cmiiw
Me : ada dokternya ma? (harus tetep tenang karena nyokap sendirian kan)
Dokter : mba anaknya? Anda harus SEGERA KESINI! IBU ANDA HARUS DIDAMPINGI, BELIAU SUDAH MASUK STATUS CITO, anda mengerti kan?

Asliiiiii dokternya ngomongnya pelan tapi gw kaya ditendang2 jantungnya..hiks!!! ga dikasih tau kenapa CITO’nya tapi bahaya pastinya…

Gw jerit ke bokap dan pesenin taxi biar bokap lsg ke RS, while gw tlp suami gw untuk langsung ke RSPAD nemenin nyokap (kantor Farid deket banget sm RSPAD).
Gw sendiri berdiri masih goyang2 takut pingsan…jadi mau nangis doang dirumah…

Stl taxi bokap datang dan bokap in a very panic state
Me : pa taxi udah ada cepet!!
Bokap : lari keluar rumah ga pake sandal, terus lari masuk ambil kacamata
Me : paaaa udah bawa hape belom!
Bokap : masuk kamar ambil hape, dan taro kacamata di kasur dan lari keluar rumah cari sendal
Me : paaa dompet! Kacamata!!!
Bokap : lari masuk kamar lagi ambil dompet dan kacamata dan hapenya ditaro lagi dikasur
*asli lawak banget bapak gw!!! Akhirnya gw masukin ke tas semua barang bokap

dan gw dapat kabar suami gw udah sampai RS dan udah disamping nyokap, jantung gw baru tenang…gw sampe ga berhenti baca doa…karena ngga tau kondisi nyokap dan ga bisa nyusul ke RS.
Hari itu nyokap di opname, dan gw baru dapat kabar jam 4 sore kalau nyokap baru bisa DSA besoknya pas hari selasa karena hari itu mantan menteri apalah gt kena stroke dan harus segera di DSA sama dokter, jadi nyokap stl disuntik obat apalah gt gw lupa bokap ngasih tau nyokap istirahat dikamar. Dan status nyokap udah stabil tapi tetap harus di Dsa..
Suami gw masih dampingin nyokap, bokap akhirnya batal terbang dan adek gw lagi terbang ke Jepang udah nangis aja pengen pulang 
Kakak2 nyokap n bokap udah dikasih tau, semua sodara dekat gw kasih kabar, maksud gw kalau emang butuh ada yang nemenin nyokap di RS ada yang bisa bantu.

Ok lsg jump besokannya yaaa….
Selasa pagi gw ikut ke RS rame2…dan sampai sana baru kita ngasih tau nyokap kalau kemarin nyokap itu “serangan jantung ringan” karena nyokap kepalanya pusing sampai rasanya kaya ada yang “jalan2” didalam kepalanya, terus nyokap ngga bisa nengok kanan kiri sama sekali, nyokap ga berani buka mata takut mual karena pusing parah
Nyokap kaget dan pegang tangan gw kenceng banget..gw tau nyokap takut banget dan bokap gw bukan orang yang bisa menenangkan, bokap cenderung becanda2 dan malah panik sendiri (jitak si botak) , nunggu sampe jam 2 baru masuk untuk jadwal DSA itupun setelah gw bolak balik ngecek…karena ya maklum ya rs punya Negara…pasien emergency bisa dilewatin loh… (ya kira2 aja kenapa bisa ada yang nyalip nyokap yaaa….), gw capeknya bukan main karena gw masih recovery dan harus bolak balik ruang DSA dan kamar nyokap yang asli jauh banget demi nomer nyokap ga disalip orang lain!

Gw Tanya dokternya apa gpp nyokap dsa “duluan” , ternyata untuk kasus pasien yang kaya nyokap kena serangan di rumah sakit (bahkan didepan si dokter langsung), ga boleh menolak dan nunggu sampe beberapa bulan lagi, kalau telat ditangani bisa kena tuntut rs’nya.
Setelah gw berusaha nenangin nyokap dan berusaha nenangin diri gw sendiri untuk ga ngamuk di RS.. (gimana ga mau ngamuk, kemarinnya nyokap CITO digeser mantan menteri,terus hari ini nomer antriannya diselak2 melulu…INDONESIAAAAAAA yaaaaa doooh!!!!)
Pas nyokap di DSA kita bisa lihat ruangannya, dan prosedurnya ini mirip sama pasang ring (dimasukin semacam selang dari paha dalam) bedanya ga ada ring, tapi di”semprot” semacam air gt di tempat yang tersumbat.

Kita keluarganya diluar bisa “nonton” kondisi pasien bahkan bisa liat langsung si selang yang nyemprot itu…prosedurnya nyokap 25 menit dan keliatan banget ada bagian yang tersumbat.

Untitled
ini foto nyokap didalam ruang DSA...nyokap dalam keadaan sadar tp doi merem krn takut pusing

Untitled
yang ini xray langsung keadaan pembuluh darah nyokap yang tersumbat, bisa liat ga ada bayangan gelap gt kaya aliran darah tapi cuma area kiri doang...itu lg disemprot airnya..harusnya kalo ga tersumbat nyambung ke kanan itu aliran darah, berhubung tersumbat jadi hanya dikiri doang.. :( stelah penyemprotan ke 4 bisa "tembus" kekanan... :)

Setelah kelar Dsa asliii ya nyokap gw dimeja operasi bisa nengok kanan terus dadah2 ke kita yang diluar… *mau nangis*… tadinya nengok aja ga bisa loh nyokap hiks hiks
Nyokap abis Dsa harus tetap stay di rs 24 jam dan besokannya baru pulang, sekarang nyokap udah hari ke 7 dirumah, nyokap bilang bener2 kepalanya udah ga sakit sama sekali
Alhamdulilaaaah..kemarin jumat kita langsung selamatan pas adek gw belom berangkat hanimun keliling eropah juga (sukurin banget ga sih honeymoon pas euro lagi mahal2nya hauhauhauhauhuahauhuah *jitak Botak kecil)….
Buat yang udah doain nyokap gw kemarin makasih banget ya teman2….buat yang baru baca juga gw doain kita semua dalam keadaan sehat dan juga ibu bapak kita sehat semua…amieeeen

Kemarin nyokap pas gw si bun lagi nonton tv ngomong
Mom : kemarin kalo sampe mami meninggal gimana ya
*gw sama bun bengong
Bun : ya gak lah ma, kan udah ditolong dokter
Mom : ya kalo ga sempet? Terus gimana??
Me : gimana apanya???
Mom : ya kamu ngapain kalo mami meninggal?
Me : hah!!!! Apaan sih maaaa *udah mau nangis
Mom : ya dikubur dong! Gitu dong jawabnya yaaaa…
*gigit Nyokap yang kenceng….

Ya Allah alhamdulilah mami masih diberi kesehatan dan umur, terima kasih ya rabb….

13 comments:

dian_ryan said...

Alhamdulillah yah mba, mamanya udah sehat lagi, dan mudah2an sehat terus dan bisa ngeliat Ava dewasa :)

salam kenal yah mba :)

hanum_df said...

Ya ampun rien, serem banget cerita lo.
gw gak yakin gw akan sekuat, or setegar, tenang kaya lo klo gw diposisi lo. anyway thanks for sharing yah, semoga nyokap, lo and keluarga lo sehat selalu yah

twolittlekoalas.com said...

semoga nyokap mba Ariend sehat selalu, mmg katanya Dr Terawan lagi hits, saingannya selain pejabat juga pasien dari luar mbak. salam kenal gue tyas sering baca blog ini :). btw gue juga lg menghadapi hal yg sama, nyokap lg kena batu ginjal. sebenarnya katanya tindakan kecil, tp pas sakit nyokap takut tumor/kanker, terus ngeluh2x bgmn kalau sampai berpulang... sedih dengarnya tp terus gue semangatin: bu kalau gak ada ibu, nanti gue S2 gak ada yg nemenin huhuhu, sedih ya kalau nyokap ngomong begitu.

Jane Silalahi said...

mba Arienda, salam kenal, aku silent reader selama ini.. ibuku punya kasus yg serupa. kira2 berkenan nggak ya share biaya DSA nya? kalau boleh, dari tahapan awalnya. japri via email kalo boleh. thanks before :)

Jane Silalahi said...

mbak Arienda, salam kenal, aku silent reader selama ini. ibuku kasusnya serupa kayak ibunya mbak Ariend, sempat bolak-balik PJT (Pusat Jantung Terpadu) RSCM tapi nggak banyak perubahan. Kalau mbak berkenan, boleh share biaya DSA nya? kalo bisa dari tahapan2 awalnya. thanks before.

mona anggiani said...

Salam kenal, mba... Semoga tante sehat selalu yah... aamiin... baca postingan ini hati kok langsung nyeeess gitu... :(

Moeti said...

alhamdulillah..semoga Uti nya Ava sehat-sehat selalu..amien..

Anjeliya Dhany said...

huhuhu,,,baru kali ini baca tulisan mba sampe nangis.biasanya ketawa ngakak ato gemes2 lucu. alhamdulillah mami mba kembali sehat.
semoga kelg mba selalu diberi kesehatan sama Allah.aamiin..

wayguruhlehan said...

wah bacanya aja deg2an. gimana yang ngalami. alhamdulillah udah baikan.. sehat2 terus ya utinya ava :)

salam kenal

noveriya

hanna anindhita said...

Duh mbaa, mamaku juga sering vertigo. Jadi ngeri deh aku. Apa aku suruh ke sana juga ya :(

grace said...

sedih bacanya keinget bokap 8 thn yg lalu.. :(( kena serangan pertama (katanya jantung, tp ada yg blg kaya angin duduk) di mobil.. tp berhasil lolos dibantu nyokap.. pas sampe IGD, setelah info kronologis ke dokter (dia yg cerita sendiri tentang serangannya), dia kena serangan kedua di IGD dan akhirnya meninggal.. :(

semoga mamanya ka rienda sehat terus ya.. juga semua orang tua kita yg masih hidup diberi kesehatan dan umur panjang.. amin

Mayfya said...

Mba ikut bersyukur ibundanya sudah pulih kembali :) Mba boleh aku minta emailnya? Kalau boleh mau minta informasi dr terawan. Terima kasih mb

tika said...

Hai mbak. Cukup telat baca ini. Cuma saya mau komen sedikit krn pengalaman yg sama. Bedanya saat itu sya masih kelas 3 SMA. Tahun 2009. ibu saya yg seorang Kowad di kesehatan militer tiba2 pingsan saat ada dipuncak gunung di Tajur. Mama akhirnya dirawat di icu selama 3mggu. RSPAD GatSoe membentuk tim utk mama krn semua aneh. Jantung, syaraf, interna, otak, mata, semua ada. 1mggu di icu kaki kanan mama lumpuh dan dokter memutuskan utk mengamputasi. Untungnya dr. Terawan tiba dr china. Beliau lsg ambil alih sambil berkata "Kasian kamu, Yun. Wong kaki gak kenapa2 kok dipotong. moso kowad ga punya kaki ya, Yun ?". perlu 1mggu utk pengajuan alat dan dana. Krn alat yg sangat mahal dan diimpor dr Sg. 12 jam setelah operasi yg dilakukan dr. Terawan mama bisa jalan lagi. sebelumnya mama sudah melakukan 5x kateterisasi jantung jg dgn dr. Terawan. 3 taun kemudian mama kembali ke dr. Terawan krn keluhan sakit kepala dan vertigo. Ada sumbatan di otak lagi rupanya. Disitu kemudian mama DSA. Alhamdulillah skrg sudah baikan. butuh waktu lebih dr 6 bln utk "booking" dr. Terawan :)