Monday, June 10, 2019

DBD oh DBD

Bulan April kemarin kami serumah dibuat heboh sama nyamuk.

Awalnya adalah nyokap yang salah makan sehingga maagnya kumat dan memicu vertigo etc, muntah-muntah parah. Dibawa ke UGD rs dekat rumah, diinfus dan lain-lain untuk 4 jam aman, ternyata malamnya demam tinggi dan muntah-muntah terus.
Besokan subuhnya gw bawa ke UGD RSPI (dengan anggapan kalo harus rawat RSPI nyaman lah).
Kenapa subuh? Karena pengalaman gw pas bulan Maret gw opname, jam 10an itu UGD full banget justru sepi subuh2 hehehehe...

Masuk UGD dan hitungannya demam tinggi day 2. Check darah lengkap daaan....

Hasilnya NS1 positif sodara-sodara, jadi nyokap kena Demam Berdarah (padahal baru 2 minggu lalu nyokap tindakan brainwash di RSPAD karena ada sumbatan lagi).

Kamar biasa penuh, dan jadilah masuk kamar yang kelasnya rodo mayan sikit. Gw edisi langsung nginep juga karena bokap lagi terbang, Farid jaga bocah yang saat itu menjelang libur sekolah karena kakak kelasnya mau ujian.

Nyokap kan orangnya dirasain semua-semuanya , jadi makin-makin ga bisa makan, semua dimuntahin, bilang badannya ga enak, ini dan itu.
Suster jaga (alias guah) udah 2x kena DB dan diiringi dengan Typhus, jadi hapal matik rasanya kena DB.
Jadi pas nyokap ga mau makan yawes, yang penting mau minum. Ga mau minum juga yawes, yang penting infus masuk.
Giliran bisa makan. Suapin yang banyak, biar ada energinya.

Nyokap masuk RS hari Sabtu, hari Minggu pagi pas gw bangun kok badan gw rasa-rasa demam plus kaya ISK gitu (gw udah dari hari Jumat malam ga tidur karena ngurus nyokap, sabtu malam pun gw ga tidur) Gw bilang ke nyokap mau ambil baju di rumah.
Padahal gw lari ke apotik sebrang, beli obat demam.
Pulang ke rumah , gw ternyata demam 39.9°c...parno abis gw kena DB juga. Gw minum yang banyak dan tidur.
Ternyata si Ava demam juga di 38.5 dari hari Sabtu. Sudah dibawa ke dokter sama Farid dan disuruh cek darah hari Senin.

Nyokap ditungguin adek gw, dan gw ga bilang Ava dan gw demam (takut makin drop doi). Minggu malam jam 11 kok demam gw ga turun, dan Ava demamnya naik jadi 39°C.

20190421_215901
Akhirnya kita ke UGD RSPI juga.
Gw cek urine (karena baru demam day 1) dan Ava cek darah, gw diinfus karena demam tinggi dan super lemes, Ava belom infus karena masih ceria.
1 jam kemudian hasil darah keluar. Gw kena ISK dan Ava...
Positif DB  (hadooooh)....
Gw telepon bokap dan tanya Ava dirawat di mana, katanya RSPI aja biar sekalian.
Yawes urus kamar.
Karena gw lemes dan kliengan, jadi yang lari sana sini ambil baju bolak balik rumah adalah Farid.
Gw masih demam, mual juga dan pusing parah. Udah dikasih antibiotik, obat batuk juga karena gw batuk parah.
Ava jam 12 malam masuk kamar rawat, neneknya udah dikasih tau dan jadi sedih banget. Artinya nyamuknya ada di rumah nih.
Jam 2 Farid baru datang dengan barang-barang Ava.
20190423_131613
Kita tidur ber2 umpel-umpelan di kamar rawat.  Sementara Ava udah diinfus dan langsung tidur (doi ga ada keluhan lain selain demam aja, ga lemes, ga mual, ga pusing).

Besokannya Farid pulang untuk istirahat, dengan tujuan nanti malam dia yang jaga Ava. Tapi karena Farid pilek dia mau mampir klinik langganan buat minta obat, rencananya adalah malam dia jaga dan gw di rumah karena masih demam.

Selama gw di rs sungguh gw mual dan super pusing, lemes banget.
Tau-tau sore Farid telepon bilang dia demam tinggi dan ga bisa tidur sama sekali (rumah sepi banget karena semua di rs, oiya ART gw 1 kena DB juga barengan Ava di rawat dia juga rawat jalan karena ga mau opname).
Dan Ava denger bapaknya sakit jadi nangis mellow dan sedih karena dia cuma dijagain emaknya.
Gw liat anaknya nangis jadi sedih banget ikutan nangis juga. Udahlah demam, nangis pusing mual sukses.

20190422_150229

Berusaha tidur deh kita malam, gw seharian cuma bisa makan 2 sendok nasi. Sisanya dimuntahin karena mual banget (dalam hati super parno apa gw DB juga, demam belom turun juga dan ga bisa cek darah karena Ava ngga ada yang jaga).

Jam 2 pagi kebangun , semacam panic attack, sesek napas dan tau-tau mau pingsan. Keringet dingin dan suhu badan gw 41°C.
Gw harus ke UGD, ga lucu pingsan di kamar rawat anak.  Untungnya adek gw baru aplusan ke nyokap jam 12 malam. Jadi gw telepon dia suruh ke kamar Ava (dengan asumsi nyokap lebih dewasa gapapalah ditinggal bentar).
Gw minta dia jagain Ava bentar sementara gw ke UGD.

Suster ward anak minta gw naik kursi roda aja, gw bilang gw masih bisa jalan. Tepatnya setengah lari sih ke UGD. Gw sempet telepon Farid sambil nangis karena khawatir sama Ava kalo sampe gw beneran DB.
Farid masih demam dan setengah sadar bilang dia mau ke rumah sakit sekarang tapi siap-siapin barang dulu buat nginep.
Karena gw bilang kayanya gw panic attack jadi gini soalnya gw sendirian, kepikiran nyokap di ward C, Farid sakit di rumah sendirian, Ava yang walaupun ceria kan sedih juga liatnya.

Gw sampai di UGD suster-susternya kaget kok gw balik lagi (rupanya rollingnya per2hari ya hehehehe). Gw bilang gw masih demam, belum membaik, tadi hampir pingsan.
Langsung diinfus(lagi) dan cek darah full. Dengan catatan medis 2 anggota keluarga dirawat karena DB dokter jaga ngga pake nunggu lama untuk cek semua.
Hasilnya?
Infeksi doang sodara-sodara (DAMN U ISK)..alhamdulilah ga DB dan ga Typhus juga. Tapi ya infeksinya lagi tinggi-tingginya, makanya mual, pusing, demam dan kawan-kawan. Ga perlu rawat, lanjutin obat aja , dan dikasih obat lambung buat mualnya. Karena si obat batuk memicu asam lambung naik.

Farid sampe rumah sakit langsung jemput gw di UGD dan bawa ke kamar Ava lagi, dan akhirnya kita kembali ber 3.
Tapi Farid demamnya tinggi banget sampe 39.9°C.
Selama gw kenal dia, ngga pernah dia demamnya lebih dari 1 hari dan sampe 39 gitu. Bahkan Farid ga pernah opname selama gw kenal dia (14 years and counting), kalo UGD dan sakit biasa mah sering yeee.
Dia bilang mau tidur aja dulu, besok kalo pagi masih demam dia ke UGD.
Ternyata di rumah dia ga bisa tidur juga, kepikiran anak istri dan badannya super ngga enak.
Gw tidur sambil pegang tangannya dia, karena panas banget gw khawatir.
Ava mah ngorok tidurnya nyenyak.

Jam 8 pagi Farid bangun, mandi, sarapan dan langsung ke UGD karena demamnya belom turun juga.

Gw harus jagain Ava jadi gw stay di kamar.
Jam 10 Farid telepon dari UGD, dia bilang dia positif DB...ya Allah..
Dan lagi-lagi bokap bilang sudah dirawat di RSPI aja daripada kemana-mana.
Gw turun ke UGD dan bokap yang nemenin Ava di kamar.
Gw urusin kamar buat Farid, sedihnya ga ada kamar yang berdua biar Ava dan Farid bisa sekamar, gw ngurusnya juga ga bolak balik.

Ternyata emang harus pisah ward. Farid dapat kamar di Ward B ujung yang selantai dengan ward anak dan beda 2 kamar dengan kamar Ava tapi ward dewasa dibatasin sama pintu dengan access card (yang cuma bisa dibuka sama para suster, security, petugas ISS dan catering jadi gw harus nungguin mereka lewat dan bukain pintu setiap gw harus ke kamar Farid).

Farid udah masuk kamar, gw ke kamar Ava dan mindahin barang2 Farid. Dan abis itu dia istirahat, dia ga mau ditungguin dan minta gw nungguin Ava aja.
Pas banget sepupu nyokap dari Cibinong mau nemenin nyokap di RS, buat aplusan sama bokap n adek gw. Sementara gw sama sekali ngga bisa nengok nyokap karena udah hectic banget.
Demam gw sampe ngga kerasa, kepalanya pusing udah ngga dirasa, ga bisa makan sama sekali saking stressnya.

Farid sempat ditemani sama sepupu gw dan Mas Min supir kesayangan kami.
Gw agak tenangan, sementara Ava dapat kunjungan dari tante-tante tetangga.

Malamnya?
TENTU SAJA GW GA BISA TIDUR.
Panic attack kembali menyerang, secara gw Libra parnowati yang apa-apa pikirannya kemana-mana. Kaya batuk 1 minggu "jangan-jangan gw kena TB", ada jerawat di atas bibir dan sekitarnya "waduh kayanya mau Typhus nih gw" (percayalah gw separno itu, bukan hanya tentang sakit, gw bahkan ga berani naik motor kalo ga terpaksa banget).
Jadi kondisi saat ini, pikiran gw ga berhenti mikir, demam , pusing, mual, ga bisa tidur dan gangguin banyak orang di wa yang insomia juga.
Baru bisa tidur jam 3 pagi itupun ketiduran bukan ngantuk. Jam 4 bangun, tidur lagi jam 5 bangun, tidur lagi jam 6 bangun dan ga bisa tidur lagi kemudian zombie.

Jam 7 abis Ava seka, makan dan kita nonton TV. Mendadak gw pengen nangis, badan dan pikiran capek banget, sangar stress karena gw harus lari-lari di lorong buat bolak - balik nengok Farid ngecek kondisi dan jaga Ava.
SDM buat jaga Farid udah abis, jadi gw makin panik kan. Nangislah gw di depan bocah, dia malah nenangin gw sambil bilang "udah Mamiiiii udah jangan nangis..its OK.. tenang tenang..nanti juga ada yang happy-happy"

5 menit abis nangis ada Admin rumah sakit datang dan bilang kalo Farid requst minta sekamar dengan anaknya, dan kondisi yang nungguin cuma ada gw jadi pihak RSPI menyanggupi.
Dengan catatan, anak sudah diatas 9 tahun (Ava 20 hari menjelang ulang tahun ke 10), sakitnya sama dan keluarga mengijinkan.
20190426_204333
Alhamdulilahnya kamar yang Farid tempatin ini rodo gede. Letaknya di ujung, walaupun ngga ada jendela tapi luas banget, beda ukuran sama kelas yang sama di depan-depannya (mungkin karena ngga ada jendela jadi kamarnya digedein heheheheh).
20190424_135526
Kamar ini muat 2 Bed dan masih kerasa lowong.
Gw sangat bersyukur bisa digabung jadinya bisa ngurusin sekaligus.
Dan pas abis digabung gw langsung tidur blas 4 jam hahahhahaha. Luar biasa kan, tapi kembali, jam 3 pagi demam gw naik lagi, dan gw memutuskan untuk UGD aja. Ava udah aman, di kamar ada Farid.
Gw titip suster sebentar karena gw demam dan mau ke UGD.

Di UGD setelah cek keluhan dan lain-lain. Dokter bilang mau cek darah lagi ngga, karena gw parno, gw memutuskan ngga cek darah. Tapi gw bilang gw sudah hampir 1 minggu ngga tidur. Gw demam 39,9 dan mual banget.
Jadi dokternya kasian kayanya sama gw, gw diinfus yang gede, dikasih vitamin, obat demam , obat lambung dan disuruh tidur di UGD sampe badannya enakan.
Jam 6 gw bangun, demamnya turun, udah ngga pusing dan udah enak banget badannya abis tidur.  Dokter nanya gw mau infus lagi apa udahan aja , gw bilang udah aja, gw mau balik lagi ke atas.
Abis urus admin. Gw naik dan abis itu gw ga demam-demam lagi.
20190425_043211
Canggih (setelah 3x UGD amat).
Nyokap gw pulang setelah 6 hari dirawat (gw sempet nengok doi sesekali setelah Ava dan Farid rawat gabungan),
Ava pulang setelah 5 hari dirawat, dan Farid pulang setelah 8 hari dirawat.
20190428_134915
Gw hampir 2 minggu ngga pulang ke rumah sama sekali.
Bener-bener di rumah sakit thok, ga dandan, susah tidur (no thanks to sofabed yang super ngga nyaman).

Kok bisa kena DB sekaligus 4 orang?
Rumah lo kotor sih rien banyak jentik.

Sudah 3x jumantik ke rumah kami.
Dan dengan bangga gw boleh bilang rumah kami rumah paling bebas jentik sepanjang jalan (dan belakangnya).

Tapi si nyamuk terbangnya 300 meter.
Jadi emang lagi apes aje.

Mau tinggal di apartment yang ada jadwal fogging tiap 2 minggu.
Terus lu digigit nyamuk kampung belakang apartment pas lg nunggu ojol ya bisa kena juga tokh?

Kami akhirnya beli alat fogging sendiri (tx to my little yang gercep beli dan langsung fogging)

Juga buat tim Jumantik n kelurahan yang gercep fogging lingkungan (karena ternyata minggu itu ada 6 warga kena DBD).

Dan makasihhh 😘 buat adek iparku yang mengerahkan pasukan ojol dan minjemin suaminya buat bantu kami di rs.
(Dia serba salah juga krn anaknya 2 ga bisa ditinggal dan minggu sebelum kami boyongan check in di RSPI yang kicik baru opname karena virus).

Oiyaaaa makasih ya tanteku sayang Nurdiana yang udah bantuin jagain uti selama di RS. 😘 makasih buat adek-adek sepupuku udah ijinin mamanya jagain bude.

Buat tante, oom, teman-teman yang sudah jenguk dan doakan terima kasih banyak.
Makasih sarannya dari mulai minum ankak , fufang, kaledo, sampe sop RW 😓 ...sesungguhnya emang si DB ini ngga ada obatnya selain minum dan ya nunggu trombositnya bounceback aja. Wong semua udah kami minum dan ngga ada yang naik hahahahahahaha.

Pulang dari RS.. nyokap turun 5kg , Farid turun 4kg, gw turun 5kg dan Ava turun 1kg.
Oiya mbak gw yang kena DB hanya diopname 2 hari saja, dan diopname di puskesmas yang kelas 1 itu loh, modelnya kaya RSUD. Free of charge karena pake Kartu Indonesia Sehat (terima kasih pak Jokowi).

Rencana kami sekeluarga tadinya libur kemarin itu mau jalan-jalan ke Penang check up kemudian mampir Singapore main di Sentosa.

Yaaaa biayanya sih bisa buat tiket pesawat tektok ber 5 ya Hahahhahaha..

Setelah 1 bulan lebih, yang bersisa adalah trauma berat gw.
Gw selama di RS tidur di sofabed yang bagian kepalanya lebih rendah dan langsung dibawah ac jadinya sinus kumat dan harus ngadep kiri biar bisa ngawasin pasien-pasien.
Sekarang tidur ga bisa ngadep kiri kalo secara sadar. Langsung pusing, deg-degan, keringet dingin.
Adaaaa ajeee..dan tiap ke RSPI deg-degan ga karuan. Norak banget asli, tapi bener-bener bulan April itu luar biasa banget buat kami.

Sekarang di rumah tiap 2 minggu fogging mandiri, tiap 3 hari bakar daun Sereh kering.
Tiap hari pasang difuser citronella dan oil burner juga di dekat pintu masuk rumah.
Sekeliling rumah dipasangin jebakan nyamuk listrik.
PARNO? parahhhh..
4 pasien dalam satu waktu dengan sakit yang sama. Apalagi lah kalo bukan lingkungannya yang mencurigakan heheheheh...

Sehat-sehat ya semua..... lopppppp

No comments:

Merawat Rambut Diwarnai

Pas senggang bibik infal mau cerita dulu hehehe. Kemarin waktu puasa kan bukber lah biasa.  Kali ini bukber sama teman SMP yang udah lamaaa...